Upacara Kematian Dalam Suku Dayak Ngaju

 Artikel Dayak

Pada sore hari, ibu-ibu akan datang dan berkumpul lagi di rumah duka untuk mandaring atau tidak tidur semalam, untuk menemani keluarga yang sedang berduka. Aturan tidak tertulis namun telah disepakati, bahwa apabila seorang telah ikut mandaring pada hari pertama, maka ia harus juga hadir mandaring di rumah duka tersebut selama tiga malam terus menerus. Apabila hal ini tidak ditaati, maka didenda karena telah dianggap melanggar adat.

Pada malam hari, dilaksanakan acara puar atau hapuar yaitu daun kelapa kering yang masih berlidi atau bambu kering yang dibuat menyerupai batang lidi, dibakar ujungnya, kemudian ujung yang berapi disentuhkan ke kulit tubuh pelayat yang malam itu berkumpul di rumah duka, boleh saling balas membalas atau menghindari sentuhan. Kegiatan ini menjadikan para pelayat yang mandaring di rumah duka  menjadi tidak mengantuk, karena saling usik dan tidak boleh ada kemarahan. Pada saat penguburan, semua pelayat yang hadir dalam upacara akan turut berduka dan menundukkan kepala.

Tiga Tahapan Pelaksanaan Upacara Kematian suku Dayak

a.    Penguburan, menyerahkan arwah yang meninggal kepada Raja Entai Nyahu yang tugasnya sebagai penjaga kuburan.
b.    Tantulak Matei, untuk menjauhkan keluarga dari arwah yang meninggal dari segala bentuk kesialan dan kematian. Pemberitahuan kepada Duhung Mama Tandang bahwa seorang manusia telah meninggal, agar Duhung Mama Tandang turun ke bumi untuk memandikan arwah dengan Nyalung Kaharingan Belum dan mengantarkannya ke Lewu Bukit Nalian Lanting sampai kelak upacara Tiwah dilaksanakan.
c.    Upacara Tiwah atau Ijambe atau Wara atau Nyorat .  Arwah diantar ke Lewu Liau atau Surga dipandu oleh Rawing Tempun Telun.

Author: 

Tabe, Salam Isen Mulang, Adil Katalino Bacuramin Kasaruga Basengat Ka Jubata.

Related Posts

Leave a Reply